Merasa Pintar VS Merasa Bodoh

Assalamu’alaykum wr wb

Haloo semua, welcome back to my channel.. *alaalavlogger ๐Ÿ˜€
Gimana libur lebarannya teman2? Smoga menyenangkan yaaa.. ๐Ÿ™‚ Jadi kemaren itu adalah hari pertama masuk after libur lebaran. Lalu saya pun langsung tertohok ketika mendengan berita dari temen saya, yang menurut saya pola pikirnya lurus banget, kayak udah ga mikirin dunia. Sebelumnya saya juga udah cukup ketampar sih tentang kisah Ali Banat (yang ga tau, cari deh di youtube videonya) yang bikin saya nangis dan mikir… “Hello bekal lo buat tujuan akhir lo apa?” Masih aja ribet soal dunia yang fana ini, belum lagi masalah akhlak yang masih PR, ibadah yang masih kacau dan penyakit2 hati lainnya.. T_T

Iman saya yang masih tipis selalu menjadi excuse pembenaran logika manusia yang suka ngerasa sok pinter (dari Yang Nyiptain) dan hati mudah goyang ketika digoda syaitan dengan keragu-raguan yang dibuat oleh diri sendiri.ย  Katanya punya Allah kok masih khawatir, harus yakin dong #ngomongamakaca T_T

Oke langsung saja saya kasih video “Merasa pintar VS merasa bodoh” sebagai bahan renungan saya sendiri syukur2 bermanfaat untuk orang lain… Aamiin

Advertisements

Mengahafal Al Qur’an

Dulu ada temen yang sedang semangat-semangatnya bilang..
“Di.. aku pengen banget menghapal Quran.. “

Terus saya cuma speechless, nyengir trs mikir ya ampuun masih muda giniii, nanti ajalah yaaa.. hahahaha.. Ya udah berlalu begitu aja.. Sampai akhirnyaย  negara api menyerang saya ikutan liqo [lagi]

~~~

Kemarin saya cukup tertohok ketika kakak saya mengabari saya kalau ponakan saya, Alif, kelas 5 SD wisuda tahfidz juz 30. Mungkin buat anak jaman sekarang udah biasa ya, apalagi kalau sekolah di sekolah islam terpadu. Tapi menurut saya yang apalah2 ini sesuatu bangeet. Saya ngerasa ketampar aja. Saya apa kabar nihh.. Surat – surat pendek buat sholat aja masih sedikit yang hafal.. Huaaa.. T_T
Apalagi pas saya dtunjukkan video wisudanya.. Keknya adem aja ngeliatnya, anak-anak yang masih kecil itu semangat banget, ngaji ga asal ngaji, panjang pendek benar, mahrojul huruf dan tajwidnya juga benar. Huaaa merinding banget, makin nangis dipojokaan..

~~~

Lalu kemaren saya liqo, tiba-tiba muncul seorang nenek-nenek yang baru join liqo. Nenek ini tinggal di rumah anaknya di depan rumah guru ngaji saya.
Awal mulanya setiap liqo, anak2 suka membawa kendaraan, dan dia complain karena parkir di depan ruamhnya (padahal ga didepan pagernya juga si). Tapi MR saya ya udah minta maaf, akhirnya minggu berikutnya, si nenek malah join liqo. Saya jadi inget cerita Rasul yang diberi kotoran setiap harinya oleh tetangganya, di lempari batu namun ketika sang tetangga sakit, orang pertama yang menengoknya adalah Rasul bukan sohib karibnya yang ikut menghina Rasul. Akhirnya tetangganya itu terenyuuh dan masuk Islam.
Si nenek ini juga semangat banget belajarnya, semangat mulai dari konsumsi, menyediakan tempat, belajar dan mengajii.. Padahal umurnya udah 60 tahun loch tapi masih suger buger.. Ma shaa Allah..

~~~

Terus temen liqo yang sudah menikah dan punya anak 2, setor hafalan ke MR saya.. Huaaa saya rasanya makin ketampar, keknya saya kebanyakan mengkhawatirkan urusan duniawi. Logikanya orang yang udah berkeluarga dan mempunyai anak2 balita itu rempongnya luar biasa, tapi ternyata bisaaaa… harusnya saya lebih bisa dong.. jadi bukan masalah waktu yang suka dijadikan excuse. itu hanya masalah niat.

~~~

Di lain kesempatan juga, di hari kerja, bada magrib saya kursus bahasa Arab, saya bertemu dengan bapak-bapak mungkin sekitar 50 tahun keatas yang semangat sekali belajar. Tiap muhadasah (conversation) maju paling awal, daya serapnya juga oke, ga malu2 kalo salah ya udah namanya juga belajar.. Ma shaa Allah..

~~~

Lalu beberapa hari kemaren mendengar kabar korban kecelakaan yang meninggal lift di Arcadia Nestle adalah temannya teman kantor saya, yang meninggal masih muda di kepala 2. Kalau Allah mau ambil nyawa kita, emang bisa dinego, Ya Allah 5 menit dulu ya saya mau ijin ke ortu, saya mau tobat dulu dll..

~~~

Banyak banget kejadian2 akhir2 ini yang menampar saya, yang membuat pertanyaan besar di otak saya. Sudah seberapa berkualitas hidup kita? Pertanyaan itupun terbesit ketika saya menonton The Hunger games, Mocking Jay, pas nonton saya berpikir bagaimana mereka bertahan hidup, bagaimana menyelamatkan hidup orang banyak.. Terus pikiran saya langsung melayang kepada saudara2 kita di Palestine yang hidup di bom lah, anak2 dan wanita2 yang tidak bersalah di bunuh, dibantai, dibakar hidup2 tapi kualitas hidup mereka malah ma shaa Allah banget.. Malu saya rasanya.. Di Palestine banyak mencetak hafidz/ah di usia yang sangat belia, disana banyak sekali orang2 yang menikah muda (tanpa mikir babibu, padahal ditengah peperangan), tujuannya agar dapat menghasilkan generasi2 penerus. Disana juga mainset-nya juga udah beda, udah ga mikir duniawi, mereka ga takut mati, mikir kalau mati ya in shaa Allah mati sahiiiddd, karena sedang berjuang di jalan Allah.

~~~

Postingan ini tidak bermaksud untuk riya dll, hanya saja untuk tamparan saya dan penyemangat buat saya, barangkali juga bisa menyemangati orang lain. Untuk terus memperbaiki kualitas hidup.. semua ga ada yang instan.. Pelan-pelan.. in shaa Allah dimulai dari menghafal juz 30 minimal biar surat-surat buat sholat lebih variatif. Tidak hanya menghafal tapi juga mentadaburinya dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.. Bismillah..

Agama bukan dengan logika

Asaalamu’alaykum wr wb..

Haaay…

Kemaren ditengah2 keseibukan saya dan lagi on fire kerja, saya sempet dong blogwalking. Serius kemaren lagi tune in bangeet, setelah 2 minggu belakangan ini kerjaan saya kurang produktif karena mendapatkan informasi yang cukup membuat saya dan ibu saya kayak disamber geledek di siang hari bolong. ย Kemarin saya menemukan sebuah blog yang isinya menebar manfaat dan konsisten.. Aaah suka banget deeeh..

Sebenernya sudah banyak draft postingan yang akan saya tulis, ga melulu ke-religuis-an yaaa, tapi sekitar kegiatan dinas luar kota saya atau informasi-informasi yang bisa bermanfaat buat khalayak umum.. Tsaaah bahasanya.. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Senang ajaaa kalau semakin banyak yang nyasar ke blog saya, saya merasa bermanfaat dan semakin bersemangat buat menuliiisss.. Waalupun saya mah jauh dari blog famous, da aku mah apa.. hanya buih dilautan.. Hahaha.. Saya dulu sempet gabung jadi reporter di sebuah organisasi Islam di Jakarta, sempat mewawancarai beberapa narasumber dan mengeluarkan beberapa artikel tapi terhenti karena saya sok sibuuk, terjebak dengan tuntutan pekerjaan. Take me out pliisss *loch ๐Ÿ˜€

Ya ampun itu barusan mukadimahnyaaa, doakan semoga saaya konsisten yaaa.. ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚ Oiya jadi saya mau crita niii..

Continue reading “Agama bukan dengan logika”

Niat dan tujuan

Ini postingan saya 1 tahun kurang 16 hari yang lalu loch.. hehe.. mau di repost aaahh.. hihii..

Mungkin resolusi saya dalam waktu dekat cuma satu, mau diberikan rasa tenang (dengan gencar PDKT sama Allah dan menikmati hidup aja apapun jalannya)

Simple, simplify, simplification. Think just every kid think to. Every single place is playground..^^

Lagi blajar dari anak kecil aja yang ga kebanyakan mikir, menikmati hidup, dan ga ada beban. Selama hal itu menyenangkan ya sudah dilakukan.. Se-simple itu pola pikir mereka. Even ga bisa gitu juga siih karna skarang khan kita udah tau norma2, mana yang boleh dilakukan dan mana yg tidak boleh dilakukan.. Haha.. Intinya sih Make everything as simple as possible but not simpler -Albert Einstein, walaupunย kadang pola pikir kita/prinsip kita itu ga sejalan sama realita yang kita hadapi, terus mau gmn, mau nangis2 darah, garuk2 tanah.. haha.. Ya udahlah ya minta yang terbaik menurut Allah aja. Karna kita tau apa sih? Kita khan bukan dukun yang bisa meramal hidup kita kedepan gimana.. ๐Ÿ˜€

Hati kita tidak tenang ya penyebabnya cuma satu karena iman kita yang sedang turuun. Kadang kita emang perlu naiki gunung lewati lembah terus bertapa deh, untuk merenungi apa saya yang sudah kita perbuat. Apakah saya memang melakukan hal benar atau tidak. Apakah sesuai dengan hati nurani kita atau hanya impulsive atau terjadi karena dorongan dari beberapa pihak saja. Dan yang paling penting adalah apakah Allah ridho?

Aaaahh kalo dah ngomongin Allah ridho ini point bgt nihh.. Misalkan nih, kita mau makan enak di sebuah resto, khan pasti dihadapkan pada pilihan-pilihan cara untuk mendapatkan tujuan tersebut. Misalkan pertama, dapet duitnya dengan berjualan ikan asin di pasar sampe 1 bulan baru bisa makan enak, atau yang kedua ngemis-ngemis di pinggir jalan dengan bikin luka yang diperban2 ato bawa2 bayi biar iba selama 1 minggu atau yang ketiga yang lebih ekstrimnya ngerampok di bank malemnya bisa langsung makan enak. Ya semua itu pilihan khan. Kalo kata Buya Hamka, โ€œKalau hidup sekedar hidup, babi di hutan pun hidup. Kalau bekerja sekedar bekerja, kera juga bekerja.โ€

Nah karena hidup itu pilihan. The choice is yours.. Mau pake jalan yang mana, mungkin bisa mendapatkan tujuan dengan cara yang mudah dan cepat tapi pertanyaannya Allah ridha tidak? Akan barakah kah hidup kita? Innamal aโ€™malu binniyyat. Sesungguhnya diterimanya amal perbuatan itu tergantung pada niatnya. http://firanda.com/index.php/artikel/aqidah/233-multi-niat-multi-pahala

Walaupun pada kenyataanya, tidak hanya di awali dengan niat yang baik tapi kita harus menjaga niat itu tetep sama sampai ke tujuan akhirnya. Sama aja kayak kisah robin hood, pencuri sekaligus pahlawan, yang mencuri dari orang kaya untuk kemudian memberikannya kepada orang miskin. Nah niat yang baik tapi dilakukan dengan cara yang tidak tepat. BigNoNo juga bukan?

Jadi intinya apa?ย Luruskan niat, muhasabah, perbaiki diri, perbaiki habluminallah habluminannas, dan be a good girl. Bismillahirrahmanirrahim..

Suka duka usaha online shop bagi pemula

Assalamu’alaykum wr wb
Hay reader apa kabar duniaaa?? Tetep asyiik huehehehe..
Selagi saya nunggu running proses selesai, nunggu data dari user, yuk ah saya ngeblog duluuuu..

Dulu sebelum IN hijabers2 itu, sebelum ngetop jaman jilbab paris, jualan jilbab itu khan ga sebanyak sekarang.. Hehe.. Kebetulan jaman dulu kuliah dan awal kerja, saya masih suka nemenin mama ke Poliklinik Pakubuono, klinik khusus pensiunan suatu instansi, yang mana posisinya deket banget dengan Mayestik, tinggal jalan kaki, sekarang si udah pindah ke Simprug. Jadilah dulu saya suka beli bahan jilbab yang agak licin tapi agak tipis, agak mengkilap tapi elegant banget, biasanya si saya pake kalau kondangan.

Kebetulan beberapa kali denger cerita2 tentang vanilahijab, hijabprincess trs ada liputan tentang pengusaha tempe dan pengusaha kuliner di Autralia. Duaduuuuuu kalo dengerin mereka tuh keknya keren bangeeet yaa padahal pasti perjuanannya jugaa gilaa2an.. Ga ada yang instan ๐Ÿ˜€

Gara2 keisengan saya, ke mayestik laaaah.. Niatnya cuma bikin jilbab buat batik kantor saya.. haha.. Kalau kita bikin pasmina dengan lebar 1,5 meter dan panjang 2 meter. Berarti kita dapet 2 pasmina tuh. Nah, 1 pasmina itu diapain? Masa iya punya warna yang sama? Makanya saya iseng jual, kalo ga laku ya dikasihin ke orang *jangan kayak orang susah* Buka lapak tuh di IG, iseng aja, poto aja stock jilbab yang saya punyaaa… Pengen tau ada ga sih yang beli. Eh tak disangka tak diduga, belum 24 jam tiba2 ada yang nanya dan malah ada yang kirim format order, padahal barang yang mau djual cuma 3 bijiii.. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ Nyambi itu saya list selebgram yg mau saya endorse. Saya email/line ke 9 selebgram, awalnya karna kepo gimana si system endorse itu dan mendapat feedback..

PicsArt_1443742074220

Continue reading “Suka duka usaha online shop bagi pemula”

Tidak ada yang abadi

Saya mau cerita boleh ga?? *basaBasi* Kalo ga boleh juga saya tetep crita siiiii ย *bawaGolok|maksa*, wong lapak2 saya.. *ngajakRibut|pletak* Wuahahaha.. Bcanda pemirsah maklum empunya lagi error haha..
Kembali ke laptop, jadi ceritanya begini, beberapa minggu kemaren banyak hal yang terjadi yang membuat saya berpikir.

Pertama, saya dikejutkan dengan berita dari seorang teman dekat saya kalau bapaknya meninggal. Teman saya ini memang tipe yang introvert, dapat dihitung beberapa teman dekatnya, saya salah satunya. Bukan karena saya orang yang terlalu easy going, saya si sedeng2 aja, bisa diem, bisa jutek, bisa ramah. Tergantung lawan bicara lah.. Hehe.. Saya kenal temen saya ini sebutlah bunga ketika mengikuti test di tempat sekarang saya bekerja, eh kebetulan kita sama-sama keterima dan ketika pendidikan, di batch tersebut ceweknya hanya kita berdua. Jadi ya pernah sekamar, kenal ortu dan pacarnya yang sekarang jadi misuanya. Saya pernah bertemu dengan bapaknya beberapa kali, tapi ngobrol cukup lama sekitar 2 tahun yang lalu ketika bunga menikah, kebetulan waktu itu saya menjadi pager ayu. Kayaknya masih kemaren aja, saya ngobrol dengan alm. Masih teringat sosok lelaki yang kalem, tidak neko-neko, tulus, baik, adem lah ngeliatnya.. Aaah.. Rasaaanya bener-bener ikut sedih mendengar berita tersebut.

Continue reading “Tidak ada yang abadi”

Fainnamaโ€™al โ€˜usri yusro

Awalnya karena saya pernah baca beberapa buku best seller-nya Asma Nadia, salah satunya catatan hati seorang istri, tapi udah lamaaaa, trs lupa.. hehe.. Ternyata eh ternyata, buku ini disinetronkan di RCTI #bukanIklanBerbayarPemirsah. Sebenernya saya males bgt sama yang namanya sinetron Indonesia yang gitu deh (you know lah), tapi karena pernasaran aja jadinya ikutan nonton deh. Ga terlalu ngikutin si, ga kayak emak2 jaman dulu yang kalo ga ngikutin sekali episode telenovela penasarannya naujubile. Nah ini cuplikan episode kemaren, ga sama percis si sebenernya kata2nya tapi intinya kira2 seperti itu..Ngejleb aja menurut diana..

Muslimah (Tsania Marwa) adalah guru ngaji anak Hanna yang diperankan oleh Dewi Sandra. Muslimah ini sudah divonis tidak bisa mempunyai anak karena penyakit kista.

Hanna baru saja terlibat prahara rumah tangga yang sangat menguncang dirinya, dimana suaminya, Bram selingkuh dengan Karin, adik Sofie, sahabat Hanna sendiri. Beribu cara yang dilakukan oleh Karin agar Bram menikahinya karena ia sedang berbadan dua.

Continue reading “Fainnamaโ€™al โ€˜usri yusro”