Mengahafal Al Qur’an

Dulu ada temen yang sedang semangat-semangatnya bilang..
“Di.. aku pengen banget menghapal Quran.. “

Terus saya cuma speechless, nyengir trs mikir ya ampuun masih muda giniii, nanti ajalah yaaa.. hahahaha.. Ya udah berlalu begitu aja.. Sampai akhirnya  negara api menyerang saya ikutan liqo [lagi]

~~~

Kemarin saya cukup tertohok ketika kakak saya mengabari saya kalau ponakan saya, Alif, kelas 5 SD wisuda tahfidz juz 30. Mungkin buat anak jaman sekarang udah biasa ya, apalagi kalau sekolah di sekolah islam terpadu. Tapi menurut saya yang apalah2 ini sesuatu bangeet. Saya ngerasa ketampar aja. Saya apa kabar nihh.. Surat – surat pendek buat sholat aja masih sedikit yang hafal.. Huaaa.. T_T
Apalagi pas saya dtunjukkan video wisudanya.. Keknya adem aja ngeliatnya, anak-anak yang masih kecil itu semangat banget, ngaji ga asal ngaji, panjang pendek benar, mahrojul huruf dan tajwidnya juga benar. Huaaa merinding banget, makin nangis dipojokaan..

~~~

Lalu kemaren saya liqo, tiba-tiba muncul seorang nenek-nenek yang baru join liqo. Nenek ini tinggal di rumah anaknya di depan rumah guru ngaji saya.
Awal mulanya setiap liqo, anak2 suka membawa kendaraan, dan dia complain karena parkir di depan ruamhnya (padahal ga didepan pagernya juga si). Tapi MR saya ya udah minta maaf, akhirnya minggu berikutnya, si nenek malah join liqo. Saya jadi inget cerita Rasul yang diberi kotoran setiap harinya oleh tetangganya, di lempari batu namun ketika sang tetangga sakit, orang pertama yang menengoknya adalah Rasul bukan sohib karibnya yang ikut menghina Rasul. Akhirnya tetangganya itu terenyuuh dan masuk Islam.
Si nenek ini juga semangat banget belajarnya, semangat mulai dari konsumsi, menyediakan tempat, belajar dan mengajii.. Padahal umurnya udah 60 tahun loch tapi masih suger buger.. Ma shaa Allah..

~~~

Terus temen liqo yang sudah menikah dan punya anak 2, setor hafalan ke MR saya.. Huaaa saya rasanya makin ketampar, keknya saya kebanyakan mengkhawatirkan urusan duniawi. Logikanya orang yang udah berkeluarga dan mempunyai anak2 balita itu rempongnya luar biasa, tapi ternyata bisaaaa… harusnya saya lebih bisa dong.. jadi bukan masalah waktu yang suka dijadikan excuse. itu hanya masalah niat.

~~~

Di lain kesempatan juga, di hari kerja, bada magrib saya kursus bahasa Arab, saya bertemu dengan bapak-bapak mungkin sekitar 50 tahun keatas yang semangat sekali belajar. Tiap muhadasah (conversation) maju paling awal, daya serapnya juga oke, ga malu2 kalo salah ya udah namanya juga belajar.. Ma shaa Allah..

~~~

Lalu beberapa hari kemaren mendengar kabar korban kecelakaan yang meninggal lift di Arcadia Nestle adalah temannya teman kantor saya, yang meninggal masih muda di kepala 2. Kalau Allah mau ambil nyawa kita, emang bisa dinego, Ya Allah 5 menit dulu ya saya mau ijin ke ortu, saya mau tobat dulu dll..

~~~

Banyak banget kejadian2 akhir2 ini yang menampar saya, yang membuat pertanyaan besar di otak saya. Sudah seberapa berkualitas hidup kita? Pertanyaan itupun terbesit ketika saya menonton The Hunger games, Mocking Jay, pas nonton saya berpikir bagaimana mereka bertahan hidup, bagaimana menyelamatkan hidup orang banyak.. Terus pikiran saya langsung melayang kepada saudara2 kita di Palestine yang hidup di bom lah, anak2 dan wanita2 yang tidak bersalah di bunuh, dibantai, dibakar hidup2 tapi kualitas hidup mereka malah ma shaa Allah banget.. Malu saya rasanya.. Di Palestine banyak mencetak hafidz/ah di usia yang sangat belia, disana banyak sekali orang2 yang menikah muda (tanpa mikir babibu, padahal ditengah peperangan), tujuannya agar dapat menghasilkan generasi2 penerus. Disana juga mainset-nya juga udah beda, udah ga mikir duniawi, mereka ga takut mati, mikir kalau mati ya in shaa Allah mati sahiiiddd, karena sedang berjuang di jalan Allah.

~~~

Postingan ini tidak bermaksud untuk riya dll, hanya saja untuk tamparan saya dan penyemangat buat saya, barangkali juga bisa menyemangati orang lain. Untuk terus memperbaiki kualitas hidup.. semua ga ada yang instan.. Pelan-pelan.. in shaa Allah dimulai dari menghafal juz 30 minimal biar surat-surat buat sholat lebih variatif. Tidak hanya menghafal tapi juga mentadaburinya dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.. Bismillah..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s