Resolusi oh Resolusi

Pagi reader.. Eh kok sapaannya pagi si.. Assalamu’laikum nu garantengnu gareulis.. kumaha damang?

Ejiee hari ini kok keknya seneng banget. Ya mayan seneng si. Sebenernya kalo kerjaan ya gituu deeh.. kalo dibawa pusing ya ga ada abisnya hehe.. Dapet kerjaan baru yang harus blajar2 lagi tapi disyukuri aja, alhamdulillah, biar ga bosen hehe.. Terus yang bikin seneng apaan dong? Kerjaan lagi lowong? Ga juga.. Kerjaan khan ga ada abisnya, argo deadline tetep jalan tapi ya lebih relax aja.. bahagia itu sederhana bukan.. hahahaha..

Terus terus mau crita apa ya? Ceritanya kemaren lagi chat sama temen saya.. dan bilang kalo dia menemukan potongan resolusi 2014.. Ihiik.. Ga brasa juga kita udah ada di penghujung tahun 2014, yang brati bulan depan saya ultah yang ke 17 haha.. *gaDitanya *nyengirLebar
Keknya saya udah lama bgt tuh bikin resolusi-resolisi begituan lagi hahaha.. Terakhir yang saya publish, tulisan 4 taon yang lalu.. Ya ampyuun time flies bgt ya sodara sodara hehe.. Tapi alhamdulillah ada beberapa yang sudah tercapai ada yang masih in progress..

Hmm balik lagi ke resolusi.. Mungkin resolusi saya dalam waktu dekat cuma satu, mau diberikan rasa tenang (dengan gencar PDKT sama Allah dan menikmati hidup aja apapun jalannya)

Simple, simplify, simplification. Think just every kid think to. Every single place is playground..^^

Lagi blajar dari anak kecil aja yang ga kebanyakan mikir, menikmati hidup, dan ga ada beban. Selama hal itu menyenangkan ya sudah dilakukan.. Se-simple itu pola pikir mereka. Even ga bisa gitu juga siih karna skarang khan kita udah tau norma2, mana yang boleh dilakukan dan mana yg tidak boleh dilakukan.. Haha.. Intinya sih   Make everything as simple as possible but not simpler -Albert Einstein, walaupun kadang pola pikir kita/prinsip kita itu ga sejalan sama realita yang kita hadapi, terus mau gmn, mau nangis2 darah, garuk2 tanah.. haha.. Ya udahlah ya minta yang terbaik menurut Allah aja. Karna kita tau apa sih? Kita khan bukan dukun yang bisa meramal hidup kita kedepan gimana.. 😀

Hati kita tidak tenang ya penyebabnya cuma satu karena iman kita yang sedang turuun. Kadang kita emang perlu naiki gunung lewati lembah terus bertapa deh, untuk merenungi apa saya yang sudah kita perbuat. Apakah saya memang melakukan hal benar atau tidak. Apakah sesuai dengan hati nurani kita atau hanya impulsive atau terjadi karena dorongan dari beberapa pihak saja. Dan yang paling penting adalah apakah Allah ridho?

Aaaahh kalo dah ngomongin Allah ridho ini point bgt nihh.. Misalkan nih, kita mau makan enak di sebuah resto, khan pasti dihadapkan pada pilihan-pilihan cara untuk mendapatkan tujuan tersebut. Misalkan pertama, dapet duitnya dengan berjualan ikan asin di pasar sampe 1 bulan baru bisa makan enak, atau yang kedua ngemis-ngemis di pinggir jalan dengan bikin luka yang diperban2 ato bawa2 bayi biar iba selama 1 minggu atau yang ketiga yang lebih ekstrimnya ngerampok di bank malemnya bisa langsung makan enak. Ya semua itu pilihan khan. Kalo kata Buya Hamka, “Kalau hidup sekedar hidup, babi di hutan pun hidup. Kalau bekerja sekedar bekerja, kera juga bekerja.”

Nah karena hidup itu pilihan. The choice is yours.. Mau pake jalan yang mana, mungkin bisa mendapatkan tujuan dengan cara yang mudah dan cepat tapi pertanyaannya Allah ridha tidak? Akan barakah kah hidup kita? Innamal a’malu binniyyat. Sesungguhnya diterimanya amal perbuatan itu tergantung pada niatnya. http://firanda.com/index.php/artikel/aqidah/233-multi-niat-multi-pahala

Walaupun pada kenyataanya, tidak hanya di awali dengan niat yang baik tapi kita harus menjaga niat itu tetep sama sampai ke tujuan akhirnya. Sama aja kayak kisah robin hood, pencuri sekaligus pahlawan, yang mencuri dari orang kaya untuk kemudian memberikannya kepada orang miskin. Nah niat yang baik tapi dilakukan dengan cara yang tidak tepat. BigNoNo juga bukan?

Barusan si resolusi secara hati ya.. Ejiee ngomongin hati #lebayKumat hehe.. Resolusi yang lain si ya banyak ya.. Kayak saya lagi belajar renang gaya katak, lagi pengen naek gunung, lagi pengen mengubah pola makan, pengen makan bening-bening dan rebus2an biar sehat dan muka cling, glowing gituu jadi kalo ditanya orang.. kok mukanya bersihan diana, ga kok cuma pake syampo, eh salah ga kok cuma pake air wudhu #eaaa maafkan pemirsah kumat lebaynya.. hahaha, lagi mau rutinin olahraga biar tu lemak2 kabur, mau rutinin bawa bekel ke kantor lagi nih (padahal ini resolusi 2 taon lalu loch.. hellow..haha), menebarkan senyuman (kalo lagi seneng si ga usah disuruh bawaannya juga mau senyum kalo lagi bete bawaanya mau makan orang hehe), produktif menulis baik di blog ataupun untuk kepentingan umat *halah*, ngabisin baca buku2 yg udah saya beli, menyenangkan orang lain juga bisa bikin seneng looch.. Intinya do what you love dan menjadi pribadi yang lebih baik.. inget darah itu merah jendral eh salah #bahagiaItuSederhana jendraaall!!!

Ya udah ya.. kebanyakanya cuap cuap nih.. mari kita kembali bekerjaaa..  Cemungud eaaa kaka.. ^^

Advertisements

4 thoughts on “Resolusi oh Resolusi

  1. mantapp jeung dianaa hihhi klo kata Buya Hamka juga nih: mari bahagiakan hati, tingkatkan iman, syukur atas apa yg ada dan bersabar terhadap cobaan ^^ Semangat nulis lagi nih nampaknya 😛

  2. Hay hay #buyaHamkaLover hehe.. Iya nih.. Hasil pertapaan 7 hari 7 malem hahaha.. Jadi keluar tulisan gini.. Tulisan semi geje semi muhasabah wkwkwkwk..

    Ayok asa smangat nulis lagiii.. *padahalgwbarunulissekalidoang hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s