bukan tidak bisa tapi…

Beberapa bulan blakangan, ibu saya kalo di telp selalu sibuuukk.. biasanya jawabnya adalah “mama lagi bantuin ceu2 ngocok kue dek” atau “mama lagi ke pasar” atau cerita tentang orderan yang dikit-dikit tapi ada ajaah ngalir kayak aer.. Alhamdulillah ya..

Awalnya kakak ipar saya yang emang hobi masak, sekarang udah punya catering kecil2an, baik untuk kantoran, rumahan maupun acara2 arisan, pengajian, goody bag anak-anak ulang tahun dan tumpeng. Serba bisa.. teope begete deh pokoknya..

Nah beberapa bulan terakhir, kaka kandung saya memutuskan resign dari pekerjaan yang sudah dibilang settle karena alasan anak. Kakak saya ini ga jago masak sebelumnya, dia emang lebih suka bebenah dibanding masak tapi karena mungkin bosan di rumah akhirnya dia belajar masak. Awalnya iseng nanya resep ke kakak ipar saya sekali terus praktek. Terus, iseng2 juga ngasih ‘karya’ nya ke temen2nya (baca: emak2 di sekolah anak2nya dan tetangga sekitar hehe) eh malah pada mesen. Dan info terakhir, dalam jangka waktu 3 bulan sekarang dia udah punya 4 reseller dan punya pemasukan bersihnya hampir sama dengan gaji bersih saya per bulan (bukan pertahunan ya hehe..) Alhamdulillah ya untuk ukuran pemula jadi ikut senang.. ^^

PicsArt_1402793001999

Jadi sebenernya, masak atau apapun itu, bukan soal bakal tapi soal mau belajarjust try and error. Walaupun pas masak ga jauh2 dari timbangan dan penggaris besi untuk standarisasi rasa, supaya tidak mengecewakan pelangan, hari ini enak besok kurang rasa.. Hehe.. Harap maklum karena kami sekeluarga emang anak teknik ya jadi harus fix (bukan kira-kira karena buat jualan bukan makan sendiri/experimen), harus jelas, ga suka yang muter2 (baca to the point) dan detail. 😀

~~~

PicsArt_1397581007835

Lalu flash back ke penghujung tahun yang lalu, waktu itu saya diajakin temen saya untuk join program namanya One Day One Juz ato yang lebih kita kenal dengan sebutan ODOJ. Saya berpikir, yang bener aja, ditengah kesibukan saya yang super ketat #lebayAbis, yakin bisa? Bagi saya, ODOJ hanya berlaku pada bulan ramadhan sisanya jujur saya masih bolong2 tergantung aktivitas. Setelah pikir panjang,akhirnya saya mengiyakan tawaran ketiga tersebut dan alhamdulillah sekarang masih ODOJ bahkan group saya masuk ke dalam group teladan. Banyak yang bilang ngaji mah ngaji aja. Ga usah ikut-ikut group ODOJ segala nanti riya loch khan ibadah ga perlu diketahuai khalayak umum. Iya saya setuju itu tapi balik lagi semua tergantung niatnya, tingkat keimanan seseorang khan beda-beda yah.. Group ODOJ adalah hanya fasilitas membentuk kebiasaan dan saling mengingatkan biar disiplin. Dan saya masuk kedalam kategori tersebut yaitu masih belajar membentuk habbits kalo ga ngaji sehari itu kayak ada yang kurang. Pengen sebenernya keluar group tersebut dan tetap ODOJ tapi takutnya saya malah ga konsisten. Apalagi kalo load kerjaan saya lagi tinggi dikerjer user dikejer deadline, saya ga yakin bisa ODOJ.  Doakan ya teman, masih in progress “dari kebiasaan menjadi kebutuhan dan kenikmatan” nih and just remind by my self” ^^

So, ODOJ buat siapapun itu, sesibuk apapun dia bisa kok, bukan soal tidak ada waktu tapi soal bagaimana kita memanage waktu dan menempatkan skala prioritas. Sama saja ketika kita menjalankan ibadah wajib seperti sholat lima waktu, sesibuk apapun pasti ada waktu khan?

~~~

Oiya, saya masih inget banget waktu saya kelas 2 SD, waktu iya merupakan siswi pindahan dari pulau seberang. Saya inget pas pelajaran matematika tapi bukan itung2an biasa tapi saya lupa pokoknya ada tekniknya lah, saya dapet nilai 1 dong. Karena saya ga suka dan males aja buat mikir begituan. Jadi ya ngerjain asal2an banget. Tapi karena saya kekompor ngeliat temen saya yang nilainya diatas 5 waktu itu. Akhirnya malemnya saya belajar dan besoknya nilai saya paling tinggi di kelas 9 ato 10 gitu lupa. Nah jadi sebenernya bukan soal ga bisa tapi malas mencoba. Buktinya pas SD saya sempat mewakili sekolah untuk mengikuti olimpiade matematika dan murid teladan.. Huahaha.. Lucu kalo inget kok bisa yah.. Sayangnya, makin gede kemampuan otak saya makin menurun. Hehe..

Terakhir, waktu jaman kuliah saya dapet tugas pemrograman. Jujur tahun awal kuliah saya merasa salah jurusan karena saya dulu memang pengennya masuk arsitek UNPAR yang katanya saat itu, terbaik seAsia tenggara  dan gagal. Sampai di tahun ketiga kuliah, saya merasa kuliah ya hanya sebatas kuliah saja tapi ngerasa IT tuh bukan pasion saya. Sampai saya bertekad, setelah lulus kuliah saya ga mau jadi kerja di bidang IT apalagi programmer.

Sampailah di suatu hari yang indah, saya dapet tugas pemrograman individu yang diberi waktu pengerjaan 1 minggu. Teman-teman saya sudah mulai mengerjakan tugas program tersebut tapi masih mengalami kendala dan belum ada yang selesai. Sedangkan saya masih belum mencicilnya sama sekali karena saya memang tipe deadliner. Biasanya kalo kepepet, ide-ide briliant itu muncul dengan sendirinya. The power of ‘kepepet’ *ngeles*. H-1 deadline pengumpulan tugas dan saya baru mulai mengerjakannya. Dan tadaaaa ternyata berhasil, dalam kurun waktu yang tidak begitu lama. Dari situ saya mulai sedikit membuka hati untuk bercoding ria.. Dan sekarang coding merupakan makanan sehari-hari saya walaupun ya saya tetap merasa programmer abal2.. Hehe.. ^^

IMG_20140517_185534

Jadi dari ketiga penggalan cerita singkat diatas, sebenarnya kita sendiri yang membatasi diri kita sendiri. Kita yang men-judge diri kita tidak mampu, kita yang kurang percaya diri, kita yang sudah menyerah sebelum bertarung, kita berusaha melawan arus, kita berusaha melawan takdir, kita yang memperumit semuanya, padahal sebenarnya jalan itu memang tidak lurus tapi juga tidak begitu berliku, tidak serumit yang dibayangkan. Allah tau yang terbaik.. Dia telah merancang semua sempurna, mulai dari kita bangun tidur sampai mau tidur..

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan bolehb jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui..” (QS.Al-Baqarah:216)

S.M.A.N.G.A.T ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s