Jodoh Ga Kemana

Finally urusan coding mencoding berhenti sejenak. Sambil indexing tablearchive table2 gendut dan menunggu konfirmasi dari pihak eksternal, boleh dong curi2 waktu buat ngeblog. Kali ini contentnya agak melenceng dari misi ngeblog. Jadi sekali lagi, saya tegaskan bahwa tulisan ini ga penting2 amat dibaca.. Tapi kalo buat secret admirer saya mungkin penting.. *apasih :))

Image

Aduh itu judul meuni eye catching abis ya.. Hehe.. Berbicara soal jodoh emang ga bakal ada abisnya deh. Eits tapi jangan salah loch, jodoh ga melulu soal cinta lawan jenis ya. Transaksi jual beli, pembantu dirumah juga ada yang berjodoh dan tidak. Penasaran, nyook scroll kebawah 😀

Di penghujung tahun lalu, saya dapat doorprize dari kantor, sebuah ipad. Seneng pastinya, alhamdulillah, soale saya ga pernah dapet doorprize dari manapun sebelumnya. Hehe.. Jadi rasanya kayak dapet durian runtuh.. *lebay*. Sayangnya beberapa minggu sebelumnya, saya baru saja membeli smartphone karena touch screen si andro lama udah gak sensitive, wajar sih, udah 2,5 tahun. Hmm..Trus dipikir (etapi ga pake galau ya hehe.. ), so far saya belum merasa butuh ipad, menurut saya smartphone yang baru saya beli itu sudah sangat cukup untuk kebutuhan sehari2 saya. Jadinya saya bikin user dan buka thread di kaskus dan toko bagus.. Niatnya, kalo laku alhamdulillah kalo ga laku ya udah dipake. Lalu apa dong yang mau diceritain?

Pas jualan ipad kemaren saya merasa kok yo jualan aja mirip kayak jodoh (cinta) ya. Salah satu kesamaannya adalah sama2 pake akad. Haha.. Awalnya ada beberapa agan2 yang nanya tapi nawar harganya jauh bgt, cuma nyengir, oke skip and say “next to serious buyer” 😀 Sampai akhirnya tersisa, 3 kandidat serius.

Kandidat pertama sebutlah si A, sudah fix dengan harga paling tinggi, begitu nanya langsung mau transfer padahal saya jual ga murah2 amat sih tapi dibawah harga resmi ibox tentunya. Karena lokasi beliau nun jauh disana, jadilah beliau minta pake rekber segala. Berhub saya newbie, dan emang pertama kali jualan onlen, sama2 ga percaya dan saya emang no tipu2 jadilah saya putuskan meng-cancel-nya. Emang si, wajar banget kalo si A minta jaminan rekber, namanya juga ga kenal. Kalo saya diposisi dia, saya juga akan melakukan hal yang sama. Eh salah ding, kalo saya jadi dia, saya ga bakal transaksi onlen 😀 apalagi barang elektronik, yang harganya bukan seratus dua ratus ribu.

Karena calon pembeli pertama udah gugur, saya menurunkan 300rb dari harga awal. Dan datanglah calon pembeli kedua sebutlah si B. Lokasinya deket sama kosan saya daerah Ragunan. Hari itu si B tlp dan malemnya langsung mau COD. Tapi ga jadi, karena saat itu kakak saya bilang ati2 dek nanti di hipnotis hahaha.. *saking ga percayaan jadi orang. Jadilah saya manut dan mengcancel COD, lalu saya reschedule  di siang hari, 6 hari berikutnya karena besok subuhnya saya sudah harus pulkam selama 5 hari.

Hari terakhir saya liburan saya dihubungi oleh calon pembeli yang ke 3 sebut si C. Karena si B juga belum fix , saya pun minta kepastian. Setelah bergalau ria, si B akhirnya bilang ya udah kalau ada yang mau dulwan gpp beliau ngalah karena ipadnya bukan untuk si B tapi untuk saudaranya yang saat itu sedang liburan juga dan pulang hari ke 3 setelah saya pulkam. Dengan kata lain, transaksi dengan si B cancel.

Jadilah saya janjian COD sama si C, pada hari ke-2 setelah saya pulkam. Siang harinya, si B tiba2 menghubungi saya bahwa dia fix ambil ipad. Sebenernya saya lebih sreg sama si B, ntah kenapa keknya ni orangnya ga aneh2, tapi saya sudah kepalang janji COD dengan si C. Karna harganya sama, lokasi sama2 dekat, jadi siapa cepat dia dapat. Sebelumnya, si C meminta serial number dan setelah di cek ternyata garansinya tinggal 14 hari dari tgl COD, tapi si C tetep mau beli ipad saya dengan harga yang sama dan ga pake ribet. Akhirnya, saya COD malem taon baruan, kalo orang laen buang duit pake petasan, saya malah dapet duit. Alhamdulillah rejeki.. ^^

Panjang ya ceritanya, intinya kalo jodoh itu ga akan kemana, in sha Allah mudah dan kalo si calon udah yakin sama kita, mau gimana pun kita (karna nobodys perfect ) tetep maju terus #eaaaa.. Kayak kasus si B, udah sama2 sreg nih tapi ada ajah halangannya ya ga jadi, ya berarti emang belum jodoh, atau sama si A misalkan hidup berlebih tapi banyak banget pertimbangan XYZ yang bikin ga jadi.. Hehe..

~~~

Hari minggu kemarin, critanya saya menata kembali baju2 saya yang ada di lemari. Mengelompokkan lagi berdasarkan yang paling sering dipakai, mana baju harian, baju kantoran, baju maen, baju kondangan. Dan memisahkan baju2 yang sudah tidak dipakai. Lalu saya tarik kesimpulan, kalo sebenernya dari sekian banyak baju itu, yang dipake itu2 aja :D, yang nyaman, dengan warna gelap atau cerah kalem, polos atau bercorak bunga2 kecil merata. Sisanya paling sekali dua kali dan ujung2nya teronggok di lemari karena satu dua alasan yang bikin ga nyaman ato ga pede dipake. Yah, I have my own style.. Mau yang lagi ngetren apapun sekarang, dari dulu, saya emang suka dress/rok. Mau nanti udah nggak ngetrend lagi dress/rok, saya tetep suka pake dress/rok, titik. Kadang, saya kesulitan untuk mencari baju maen yang modelnya biasa2 aja, yang ga neko2, karena saat itu lagi ngetend model kalelawar lah, kaftan lah. Yah lagi2 ini soal selera yah, selera orang khan beda2 yah dan saya ga mempermasalkan itu, just share. Hanya saja, menurut saya pribadi sederhana dan tidak neko2 itu lebih elegan.. 😀

Kalau saja dikasih option, pertama baju mahal, branded, modelnya cantik banget, tapi kita ga nyaman memakainya karena misalkan terlalu press body. Lalu option kedua, bajunya ga mahal2 amat sih, standart lah, tapi bahannya adeem dan modelnya juga lumayan cantik. Lalu mana yang akan saya pilih? Saya tentu akan memilih yang branded, nyaman, modelnya elegan dan GRATIS.. Haha.. Eh itu ga ada dalam pilihan ya.. Perfecto.. Everybody want it!! XD. Ya jelas saya akan memilih opsi ke dua, walaupun orang bilang baju kita ga sebagus baju pertama, tapi kita pede dan nyaman pakenya. Intinya SREG, sama kayak jodoh. Hehe..

Eh kok postingan pertama di awal tahun 2014 tentang jodoh ya.. Memang bagian dari harapan tahun ini, semoga segera dipertemukan yang SREG dan terbaik kata Allah.. Allahumma Aamiin..

Tapi tetap ingat..

“Sekuat apapun kita berusaha, jika Dia tidak berkehendak niscaya tidak akan terjadi. Namun sekuat apapun kita menghindar, jika Dia berkehendak sesungguhnya itulah yang terbaik bagi kita”

Advertisements

3 thoughts on “Jodoh Ga Kemana

  1. @Nyonya Rahmat Hidayat : Hahaha.. Ga bisa mir.. Mosok Ipadnya dibagi 2 😀
    @Asa : Yups.. Jodoh itu unpredict.. Tanya aja sama nyonya diatas yah.. Ketemunya di gunung, pas lagi nanjak yah.. Hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s