Pelajaran Berharga Seorang Tukang Lontong Sayur

Ehmm.. Akhirnya UAS ku selesai. Semangat TA ku.. Bogor I’m coming.. Pagi hari ini saya mendapat sebuah pelajaran yang sangat berharga dari seorang tukang Lontong Sayur merangkap tukang bubur juga.

[08:01] Teng..Teng..Teng.. Suara itu sampai ke dalam kamar saya. Langsung pake jilbab dan segera turun kebawah. Sayapun bertanya pada mas mail-penjaga kosan ternyata bukan tukang bubur ayam tapi tukang bubur kacang ijo.

Karena perut saya sudah tidak bisa diajak kompromi.. Anacondanya sudah hampir mengamuk.. Ya udah deh nyari sarapan ke blakang depan kosan Anissa, ke tukang bubur langganan saya sebut saja Bpk.Bubur.

Pagi itu pun saya menelusuri jalan pinang yang disibukkan dengan lalu lalang para pekerja dan juga mahasiswa. Jarak 1 meter dari Bpk.bubur saya sudah berlari kecil bahagia sambil teriak,” Bapak.. Buburnya masih ada khan?”

“Wah neng udah abis..” jawab si bapak. Huks.. Abis. Padahal udah ngidam dari beberapa hari yang lalu. Kehabisan mulu.

Sedikit pemberitahuan, Mba ine adalah salah satu fans bapak bubur ini karena kalo ngeliat wajahnya tuh damai, tanpa beban, selalu tersenyum, sabar dan tersirat keikhlasan di kerutan wajah.

Si bapak masih melayani 2 orang lagi. Sambil ngelayani saya pun ngobrol2 deh ama bapak bubur. Berawal dari nanya2 bapak keluarnya jam berapa, rumahnya dimana, sampe aktifitas si bapak kalo udah jualan bubur. Ya si bapak bilang kalo dia pulang udah gak ada kesibukan apa2 lagi. Dari situ pun obrolan jadi melebar.

Si bapak cerita kalo dia jualan bubur cuma buat nyari kesibukan. Katanya jualan itu sekalian olahraga karena dia pernah kena stroke. Wah.. Saya pun mengiyakan karena setahu saya orang yang kena penyakit stroke itu harus suka olahraga tapi jangan terlalu over juga.

Dan berikut percakapan selanjutnya..

Bapak Bubur       : “Iya neng bapak tuh udah gak boleh sama anak jualan. Anak bapak ampe bilang mau berapa sih pak uang. Bapak mah bukannya nyari uangnya tapi nyari kegiatan. Kalo uang mah secukupnya buat makan ajah uda Alhamdulillah. Kalo ibu sih enak masi ada kegiatan pengajian. Nah kalo bapak masa cuma bengong2 doang nonton tv”

Saya                  : “Iya sih pak. Kalo orang biasa kerja trus gak kerja malah bingung mo ngapain. “

Bapak Bubur       : “Iya anak2 tuh pada bilang udah pak gak usah kerja tapi sayanya tetep bandel”

Saya                    :”Ngurus cucu atuh pak”

Bapak bubur       :”Nah itu dia neng saya blom punya cucu. Anak2 saya tuh belum pada mau nikah. Pada sibuk sekolah mulu. Saya tuh udah bilang cepet nikah biar cepet diberi momongan. Tapi tetep sibuk sekolah.”

Saya                  :”Oh iya ya pak.. Mang susah ya pak kalo gitu mah.”

Bapak Bubur       :”Iya neng sekarang ajah anak saya baru masuk lagi. Anak saya yang satunya lagi S2 dan yang satunya baru masuk S3.”

Saya                  : Whats.. “Oh.. Mang kuliah dimana pak?”

Bapak Bubur       : “Kuliah di UI sambil kerja neng. Kerjanya di PLN”

Saya                  :”Wah hebat ya pak..”

Wah gak berasa lontong sayur saya pun sudah jadi. Dan pembicaraan berakhir. Bayangkan anak seorang tukang lontong sayur bisa sampe S2 bahkan S3. Okelah kalo uang mungkin bisa dicari tapi kemauan dan semangat mereka untuk sekolah setinggi2nya itulah yang patut diacungi jempol. Subhanallah.. Pagi hari ini saya pun sudah diberi pelajaran dari seorang tukang bubur. Salut..salut.. Jadi semangat wah saya harus apa nih.. Hehe.. Lulus S1 dulu yah.. Semangat Diana kerjakan TAmu..

Advertisements

2 thoughts on “Pelajaran Berharga Seorang Tukang Lontong Sayur

  1. wah..mang bener salut banget ya Di buat tukang bubur itu..
    g aja yg baru ngerjain skripsi gni udah ngeluh minta ampun.hehe
    terkadang memang bener kata pepatah …”klo ada kemauan pasti ada jalan”. nah cthnya ya anaknya tukang bubur itu. keadaan ga ngebuat mreka jadi mundur..justru nambah semangat.makanya kadang2 g bersyukur banget masih bisa nafas, kuliah, makan, malah masih bisa jalan2(kayak kita kemaren.hehe)..
    SEMANGAT!!
    btw salam ya buat tukang buburnya!!=D

  2. @wulan
    Iya lan jadi bikin tambah semangat khan.. Huhuhuhu.. Klo ada buku murah lagi blg2 ya lan.. Trus kita hunting2 lagi.. Hehehe.. Asal jangan makan hokben tanpa kol ajah.. Beuh.. Masi laper gw lan.. 🙂

    Haduw.. Salam buat tukang buburnya ato buat anaknya tukang bubur.. hahaha..;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s