Theory of Mouse *post by mouse hunter :b*

Huhuhu… Hihihihi… Hiks..Hiks..hiks… Argh…argh… Aw..aw…aw… aaaaaaaauuuuuuwwwwwww…

Yah.. itulah sound2 anak kosan ticita/muslimah tercintah dikala lewat dari jam 11 sore..Kecuali ah..ah..ah..ahahah kayak lagunya mulan jamilah. Ga tao kenapa ya.. gw sebel bgt ma lagu dy. Mengundang syahwat.. hehehe… Cie gw padahal kadang2 gw juga suka nyanyiin. Ato mungkin karena imagenya yang udah jelek. Korban infotaiment bgt ni gw..

Ok..

Prolognye ni..

Gw ngekos di sebuah rumah 3 lantai yang sangat indah. Akronimnya Lantai satu adalah sebuah kantor software house, lantai dua itu kamar orang-orang cantik and lantai 3 sebuah kamar kosong (konon katanya…*Alam song played*) yang uda dijadiian gudang n jemuran.

Di lantai 2 ini hanya terdapat 6 kamar yaitu kamar gw, mba ine, mba pita, icha n rini, dapur kecil dan 2 duah kamar mandi.

Jadi sekarang critanya lagi ada 1 kamar kosong *Berdasarkan iklan tidak mini koran harian KosanTicita tertanggal 1 january 2008*

Fasilitas :

kamar mandi luar, AC (Angin Cepoi2), lemari, meja blajar, spring bed, kulkas, kompor gas (gas abis beeeli lah masa ngisi sendiri pake gas apa?? Gas kentut.. Tar meledak lagi.. hehehe), handphone yang lagi rusak n lagi dibenerin dengan janji2 si ibu kos yang tak kunjung terrealisasikan selama lebih kurang 1 tahun dan tv yang lgi rusak juga yang diramalkan oleh Mama DianaLouren akan bernasib sama dengan HP (lebih kurang 1 bulan).

Alasan : gara2 kita anak kosan yang tidak tahan menunggu lama akan tindakan si empunya kos, berinisiatif tinggi, good in team work *mangnya mau ‘menjual diri’. CV mode on* dan yang jelas cantik2 *gubrak ;p* mendatangkan si tukang reparasi gadungan. Yang nuker original sparepart TV SONY ama yang palsu. Hua.. mau niat baik ko malah begini.. Ga berkah lo mas duitnya.. ;(

Dan tidak kalah menariknya ada sambutan dari hewan2 kecil yang hidup sangat tidak damai berdampingan dengan anak kosan seperti tikus, cicek, rayap (kecuali kamar gw ma mba ine) n cacing. Who the next?

Dan fasilitas lain 100feet ke gundar tinggal nyebarang dan 1000feet ke UI lewat pochin dan menjutkan ke fak masing2 pake bikun.

NB: Perhitungan jarak kosan gw ke kampus Gundar dan UI diukur berdasarkan langkah kaki gw. So untuk menghitung jarak dapat menggunakan ‘alat penghitung langkah’ yang dikasih susu anlene ato pake hukum relatifitas. Ya relatif.. tergantung dari panjang langkah kaki lo.. Hohoho ;p

Ups.. Jadi Demo kosan nech..

Bagaimana? Ada yang bermintat? Contact Person: +622192312345 *Telepon yang anda tuju belum terpasang ;d*. Apalagi buat wanitah2 yang lagi jomblo bisa sekalyan ngeceng di kantor bawah karena karyawannya mayoritas cowo. Dan hanya ada satu cewe. Bareng gw.. Sambil pura2 jatoh di depan pintu kantor. Trus minta kenalan.. *Gak lah, jangan dipraktekin ya..

Jadi begini critanya.. Berawal dari ibu kosan yang pindah ke rumah barunya karena ternyata usahanya mengalami kemajuan sehingga membutuhkan tempat yang lebih lebar. Jadih, si bibi makin males buat bersihin kosan. Alhasil tikus2 pun membuat sarangnya (kayak apa yah?) yang masuk melalui jendela yang kadang suka lupa qta tutup.

Huhuhu…

Setelah dibiarin eh.. si tikus dikasih ati minta jantung. Ampe2 nenek, kakek, emak, babe, tante, uwa, om, encing, encang, anak ampe cicitnya pun hidup disituh.

Bayangin dong ah.. Masa jangan ampe sih.. Masa tar tiba2 anak kosan ada yang kena penyakit leptospirosis. Ga elite banget kan..Hohoho… ;p Itu loh leptospirosis adalah penyakit yang timbul oleh virus tikus dan dapat menyebabkan kematian juga katanya. Padahal sebenernya alasan utamanya bukan ga elit. Tapi.. biaya ke RS mahal banget. Ya iayalah.. Harga kedelai aja naek, harga obat juga mengikuti kali. Kali lo yah..

* Jadi inget pas nonton ratatulie berharap dengan menonton pelem ini pandangan gw sama tikus kosan jadi lebih baik. Ngarep tikus kosan bisa masak kayak si Jemie. Walopun masakannya juga ga bakalan dimakan coz ga higienis. Cie gw.. biasa makan ditenda pinggir jalan ajah. Ngomong sok2 an..Hehehe..

Iya pas scene si nenek2 yang panic ngeliat tikus (Jemie and friend) terus nembak si tikus yang ada di langit2 ampe ngerobohin atep itu. Ya ampun.. Bayangkan saudara kalo ternyata di kosan gw juga begitu. Diatas langi2tnya ternyata ada keluarga tikus yang dihuni oleh penghuni-yang-tadi-gw-uda-sebutin-diatas. Pandangan gw terhadap tikus pun semakin buruk*

Yah dan akhirnya.. Di suatu malam yang indah terjadi perdebatan yang alot. Bagaimana cara membasmi tikus? Pake alat atau obat apah? Dalam perdebatan ada beberapa alternative yang dapat digunakan untuk membasmi tikus, yaitu :

  • Perangkap tikus yang dari besi.*kayak perangkap di Tom and Jerry*

Kalo bener ternyata tikus-hewan-yang-tidak-perlu-disebut-namanya ketangkep. Males banget ga sih. Tar kita2 ngeliat tikus yang bersimbahan darah. Iba tapi benci..

  • Racun tikus

Oke..Mungkin ini yang paling simple. Ga perlu aneh2 Cuma perlu umpan yang dikasih racun. Tapi qta ga bisa mastiin dimana tikus-hewan-yang-tidak-perlu-disebut-namanya itu bakal tewas. Tar tiba2 ada bau bangkai ajah dan ga ada alibi yang jelas. Halah..; p

Mana dalam perdebatan mba ine pake acara nakut2in dulu di rumah dy ato kakaknya (lupa..) ada kasus pembunuhan yang sama make racun tikus. Terus beberapa hari kemudian eh ada belatung yang muncul dari atep karena si bangkai ga tao kapan tikus-hewan-yang-tidak-perlu-disebut-namanya mati dan ga ada saksi mata ataupun saksi bisu.

Misalkan jadi ini pake alternative yang ini. Kosan gw akan menambah koleksi fauna di kebun binatangnya yaitu belatung. Oh tidaks… Klo kucing angora mah mendingan bisa dielus2 bulunya. Klo belatung. So disgusting ;(

  • Lem/Perekat Tikus

Alasan yang simple. Dengan menggunakan lem/perekat tikus kita akan mengetahui dengan pasti. Berapa tikus yang terekat, dimana tikus itu akan mati. Tapi gw belum menemukan algoritma untuk menghitung waktu penagkapan

Tapi gw belum menemukan algoritma ataupun logikanya untuk menghitung waktu penagkapan tikus lebih kurang 24 malah bisa lebih. Tergantung dari merk lem tikus dan bobot tikus tersebut.

Disini gw juga akan post Logika untuk BanyaknyaTikusYangTertangkapPer1PerekatTikus

//inisialisasi dan pendeklarasian variabel

lem_tikus:=1;

int n=0; // n = banyaknya tikus

int n_catch=0; // n_catch =banyaknya tikus yang terperangkap

boolean tikus_lewat = false;

boolean lihat_umpan= false;

//pasang sebuah lem tikus dantaro umpan diatasnya

If ( tikus_lewat && lihat_umpan ==true)

{

//tikus yang lewat dan terperangkap

n_catch = n_catch+1;

}

else

{

//Cuma lewat ajah

n=n+1;

}

lewat = false;

lihat_umpan=false;

Hehehe.. Yah uda pada males de.. huhuhu.. Just for joke. Masi Stay tune khan?

More...

Setelah mengalami perdebatan yang cukup seru maka diputuskan bahwa kita akan membasmi tikus-hewan-yang-tidak-perlu-disebut-namanya dengan menggunakan lem tikus.

Realisasi dari perdebatan “Pembunuhan tikus” :

Hari 1 :

Malem2.. abis balik dari kampus si Icha sebagai bendahara kosan datang bawa 2 buah lem tikus *@ 10reboan geto. Mahal ya*. Hua.. Disambut dengan anak kosan dengan mata berbinar2. Langsung dipasang dengan umpan udang.

Hari 2:

Pagi hari yang cerah ada 4 ekor tikus yang hampir tewas. Dibuangin a isan. Makasih a..

Malem biasa icha beli lagi 4 buah dengan merk yang beda n masang lagi dengan umpan ayam n ikan.

Jam 01:45 gw, icha, mba pit lagi nonton dvd premonition yang endingnya aneh keluar kamer mba pit karena ada bunyi cit..cit..cit.. dan yup.. ada 2 buah tikus gede n kecil. Karena gendut tikus itu sepertinya akan melarikan diri. Si icha langsung nyemprotin baygon ke tikus itu tapi malah kabur. Qita makin geran.. Damn..

Masi ada satu tikus si icha nyari lem aica aibon n ngelumuri di perekat lem eh kabur juga. Huhuhuhu.. Sedih.. Kabur semua.

Lalu buka perangkap tikus lagi. Dan karena udah malem jadi kita pake makanan yang tersisa satu2nya di kulkas. Yaitu… Bumbu kacang pecel..

Hari 3 :

Ga ada tikus yang ketangkep

Hari 4:

Ga ada juga tikus yang ketangkep.

Gw ma mba pit antisipasi bwt nutup kusen diatas pintu dalam 2 sisi. Coz kalo malem2 si tikus suka maen2 di sela2 kusen ituh. Gw ma mba pit beli kawat nyamuk, paku payung dan sesegera mungkin bwt masang dengan bantuan tangga yang kita pinjem dari orang bawah..

Stelah bersihin debunya..Tok..tok..tok.. *naik ke atas tangga berpose kayak tukang bangunan.. Boong deng ga segitunya*

Ternyata masang paku payung itu aga ribet karena palu yang gw punya gede banget (multifungsi sisi yang satu palu, yang satunya lagi kapak. Nah lo serem khan.. gw juga serem takut kena muka gw..) Jadinya tu paku bengkok mulu..

Hari 5 :

Ga ada tikus yang ketangkep

Hari 5+seminggu *hari ke 12*

Stelah gw berlibur pulang ke karawaci, ada laporan klo tikus nambah lagi ketangkep 2. Dan kawat nyamuk yang uda gw pasang itu ternyata uda digigit tikus sedikit

Hari 13

Ketangkep 2 jugah.

Skarang hari ke 15 masi menanti berapa tikus yang akan ketangkep

Kesimpulan…

Setelah melakukan obeservasi maka saya akan menarik kesimpulan bahwa saya menemukan sebuah teori yang saya beri nama “Theory of Mouse”.

Theory of Mouse 1 berbunyi :

“Tubuh tikus itu licin dan ketika dimuri lem aica aibon ataupun baygon semakin memudahkannya untuk bergerak.”

Theory of Mouse 2 berbunyi :

“Tikus kosan gw sok elite maunya makan ayam, ikan, udang. Ga suka ama bumbu pecel kacang. “ Hahaha…

Any other opinion? Or Anybody want to help us to give a solutions to kill rats..

I’ll be wait,, 😉

Advertisements

3 thoughts on “Theory of Mouse *post by mouse hunter :b*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s